Nenek moyang penduduk Madagaskar dari Indonesia,benarkah?

Sebuah tim yang dipimpin oleh ahli biologi molekuler Murray Cox dari Massey University, Selandia Baru, meneliti DNA penduduk Madagaskar demi mencari petunjuk atas penjelasan teka-teki imigrasi yang telah dilakukan oleh para wanita dari Indonesia, sekitar 1200 Tahun yang lalu, yang kemudian oleh para peneliti disebutkan sebagai pendiri dari koloni Madagaskar.

Mereka mencari ciri-ciri yang diturunkan kromosom melalui garis ibu, dengan contoh DNA yang diambil dari 266 orang yang berasal dari tiga kelompok etnis Malagasi. Ternyata, dari hasil uji DNA yang mereka lakukan, 22% dari DNA itu memiliki variasi dari "motif Polinesia," karakteristik gen yang ditemukan di penduduk Polinesia, tapi sangat jarang ada di bagian barat Indonesia. Di salah satu kelompok entis Malagasi, satu dari dua orang memiliki karakteristik ini. Jika hasil itu benar, maka sekitar 30 perempuan Indonesia menjadi pendiri dari populasi Malagasi "dengan kontribusi yang lebih kecil, tapi sama pentingnya, dengan yang berasal dari Afrika," ujarnya.

Penelitian itu berfokus kepada DNA mitokondria, yang diturunkan melalui ibu, jadi masih ada kemungkinan ada beberapa pria Indonesia yang tiba bersamaan dengan para wanita pertama itu. Simulasi komputer menunjukan kalau pemukiman dimulai sekitar 830 AD, saat Indonesia sedang mengembangkan jalur perdagangan di bawah kekuasaan Kerajaan Sriwijaya di Sumatra. Secara linguistik, penduduk Madagaskar berbicara dengan dialek yang bila ditelurusi berasal dari Indonesia. Kebanyakan leksikon, daftar istilah sesuai abjad, berasal dari bahasa Maanyan, bahasa yang digunakan di daerah lembah Sungai Barito di tenggara Kalimantan (daerah pedalaman yang terpencil) dengan beberapa tambahan dari bahasa Jawa, Melayu atau Sansekerta.

Bukti lain dari kependudukan Indonesia itu dapat juga dibuktikan dengan adanya beberapa bukti sejarah, yakni penemuan perahu cadik, peralatan besi, alat musik seperti gambang dan "kebudayaan makanan-makanan tropis" seperti budidaya nasi, pisang, ubi jalar dan talas yang dibawa dari seberang lautan.

"Madagaskar mulai ditempati sekitar 1.200 tahun lalu, terutama oleh sekelompok kecil perempuan Indonesia, dan kontribusi Indonesia seperti bahasa, budaya dan gen terus berlanjut mendominasi Madagaskar sampai saat ini," ujar laporan tersebut.

Adapun teeori tentang bagaimana cara 30 wanita Indonesia itu menyeberangi Samudra Hindia untuk sampai ke Madagaskar, hingga kini masih menjadi misteri. Salah satu teori menyebutkan kalau mereka datang dengan kapal pedagang, meski belum ditemukan bukti kalau wanita ikut dalam pelayaran panjang di kapal pedagang Indonesia. Teori lain menyebutkan kalau Madagaskar dimulai dari koloni pedagang resmi, atau mungkin menjadi pusat pelarian pengungsi yang kehilangan tanah dan kekuatan di masa ekpansi wilayah kekuasaan Kerajaan Sriwijaya.

Tapi hipotesa ketiga, dan yang paling berani, menyebutkan kalau para wanita tersebut berada di kapal itu karena melakukan pelayaran antar samudra secara kebetulan. Pemikiran itu didukung oleh simulasi pelayaran menggunakan indikasi arus laut dan pola cuaca musim monsun, ujar tim Cox. Memang, di Perang Dunia II, bangkai kapal yang dibom di dekat Sumatra dan Jawa terdampar di Madagaskar, bahkan dalam satu kasus, ada seorang penumpang selamat dalam sekoci penyelamat. Paris(AFP/ANTARA)

Penelitian itu dipublikasikan oleh jurnal Inggris, Proceedings of the Royal Society B. (pt/ml)

Sumber
Ilustrasi gambar from Google



ARTIKEL TERKAIT :

18 komentar:

  1. ooo jadi gitu ya,.... jadi tahu nih ternyata masih ada bau darah sama orng madagaskar...hehehe
    sip inponya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih atas supportnya gan..hehehe...ya pada dasarnya kita di dunia ini memang saudara semua..mkanya bau darahnya sama..amis..hahahay

      Hapus
  2. Wah info menarik nih.....
    Nice post kawan

    BalasHapus
  3. singgah malam :D
    blogwalking . thanks infonya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahay,terimakasih kunjungannya gan

      Hapus
  4. Balasan
    1. Hisyam@, DeeJayHan@, Lensa@: terimaksih atas kunjungan dan supportnya..

      Hapus
  5. Manteb bro infonya, untuk kebangkitan indonesia...
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amien...thanks dah ninggalin jejak di lapak ane gan..segera berkunjung balik..salam hangat

      Hapus
  6. Nice News...,,Mungkin saja terjadi kawan,,soalnya kita kan anak Adam juga,,hehe...,met malam kawan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..betul tuh gan,terimakasih supportnya

      Hapus
  7. infonya keren sob...

    mantep deh. Ane tunggu posting2 slanjutnya.

    BalasHapus
  8. posting yang menarik sobat tentang Nenek moyang penduduk Madagaskar.

    salam sukses

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih atas kunjungannya gan..salam sukses

      Hapus
  9. happy to be here always..

    BalasHapus

Agar ter-index oleh mbah google, alangkah lebih baik anda gunakan Alamat Blog/Website anda, jangan lupa juga untuk klik sponsor yang ada di blog ini, siapa tau bermanfaat buat anda,terimakasih.