Brontosaurus, kebohongan yang melegenda.

Jika anda termasuk dari salah satu diantara sekian banyak orang yang hingga kini masih mempercayai bahwa brontosaurus, hewan purba yang digambarkan sebagai herbivora raksasa dengan lehernya yang panjang, adalah benar - benar ada dan nyata pada era dinosaurus, berarti anda telah tertipu.

Keberadaan brontosaurus sendiri, hingga kemudian menjadi dikenal diseluruh dunia sebagai bagian dari era dinosaurus, dan sempat mendapat pengakuan, sebenarnya bermula dari persaingan yang terjadi diantara dua ahli paleontologi pada tahun 1877. Othniel Charles Marsh dan Edward Drinker Cope, yang pada waktu itu dikenal sebagai ahli paleontologi yang selalu bersaing untuk mengetahui siapa yang bisa membuat penemuan terhebat tentang sisa-sisa dinosaurus. Terkadang untuk memamerkan kehebatan masing - masing, mereka tak segan melakukan sebuah tindakan yang cukup ekstrim, termasuk diantaranya menghancurkan kerengka temuannya dengan tujuan agar tidak ditemukan oleh orang lain. Begitu ketatnya persaingan diantara mereka berdua hingga dikenal dengan nama Bone War alias Perang Tulang.

Puncak diantara persaingan mereka berdua adalah ketika Othniel Charles Marsh menemukan kerangka parsial dinosaurus berleher dan berekor panjang tanpa kepala. Alhasil, untuk mempercepat proses agar bisa mendapatkan pengakuan, Othniel Charles Marsh menggunakan tengkorak dari dinosaurus lain dan menjuluki temuannya itu apatosaurus. Pada selang waktu yang tak begitu lama, yakni sekitar dua tahun kemudian, kolektor fosilnya yang bekerja di Barat mengiriminya kerangka kedua yang menurutnya adalah milik dinosaurus berbeda hingga pada akhirnya diberi nama brontosaurus. Disinilah kesalahan Othniel Charles Marsh berawal, karena sesungguhnya kerangka hasil temuan yang kedua tersebut memiliki struktur rangka yang sama dengan kerangka apatosaurus hasil temuan pertamanya.
Foto dari 1934 yang menunjukkan "Brontosaurus" dengan tengkorak yang salah (Carnegie Museum)
  
Kebohongan tentang brontosaurus akhirnya terkuak setelah pada tahun 1903 para ilmuwan ahli paleontologi berhasil mengoreksi kesalahan Othniel Charles Marsh. Kebohongan tentang brontosaurus sebagai bagian dari era dinosaurus dapat dilihat pada foto yang ada di Museum Sejarah Alam Carnegie di Pittsburgh di tahun 1934, yang mana menunjukkan "Brontosaurus" dengan tengkorak yang salah. Akhirnya, pada 1979, dua peneliti Carnegie mencocokkan kerangka itu dengan kerangka apatosaurus sebenarnya yang ditemukan di Utah pada 1910, dan hasil yang didapat memang bukanlah kerangka brontosaurus, melainkan kerangka apatosaurus. Meski demikian, tak dapat dipungkiri nama brontosaurus telah terlanjur melegenda dan sulit dihapus.


sumber : http://id.berita.yahoo.com/brontosaurus-tidak-pernah-ada-110142035.html
              Eric Pfeiffer, Yahoo! News | The Sideshow


ARTIKEL TERKAIT :

9 komentar:

  1. kasian,kita semua tertipu
    wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah gan,wkwkwk,thx atas kunjungannya

      Hapus
  2. .. aq kira brontosaurusnya Raditya Dika. he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeh,ada2 za sist..hahahay,bukan brontosaurus tuh...otongsaurus,wkwkwkw,thx atas kunjungannya sist

      Hapus
  3. wah ane suka sam film nya,berarti ane ketipu dong hehehe........ ya nih kawan blognya serupa tapi tak sama hahaha.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe,blognya adek kakak kale ya gan?thx atas jejaknya

      Hapus
  4. Wah baru tahu sob.. pada ketipu kita2 nih..

    BalasHapus
  5. wah baru tahu saya, hehehe,
    makasih udh sharing infonya.

    BalasHapus
  6. kurang yakin kalau itu adalah kebohongan... soalnya kan sudah aja uji laboratorium yg bisa perkirakan usia sebuah fosil. jadi kecil kemungkinan fosil itu hasil gabungan...

    BalasHapus

Agar ter-index oleh mbah google, alangkah lebih baik anda gunakan Alamat Blog/Website anda, jangan lupa juga untuk klik sponsor yang ada di blog ini, siapa tau bermanfaat buat anda,terimakasih.